Top Ad unit 728 × 90

Untuk Yang Terakhir - Sesion 2 #Part5

Kesesokan harinya seperti biasa aku menemuinya di Taman. Tapi hari ini Val membawa seorang teman. Val pun mengenalkan temannya kepadaku.
“Xing” Ucapnya menyodorkan tangan
“Echi…” Sahutku sambil menjabat tangannya
……
Hari-hari berlalu seperti biasanya, hanya ada sedikit perubahan. Sejak perkenalan saat itu, Xing jadi lebih sering ikut nimbrung bersama aku dan Val. Bahkan bisa dibilang dia tidak pernah absen setiap kami bertemu.

(TAMAN)>>>>>>>
>>>>>>

 “Lho? Xing… Val mana?” Ucapku yang celingak-celinguk mencari Val
“Katanya sih dia hari ini ga bisa ikut ngumpul…” Ucap Xing
“Yach… klo gitu, gw pulang aja yach…”Ucapku sembari hendak berlalu
“Eh, (meraih tanganku) Yach… lho? Kok loe pergi… loe temenin gw aja…” Pinta Xing
Akupun memutuskan untuk menemani Xing. Kami berduapun mengobrol santai ditaman. Dan aku baru tau ternyata Val dan Xing itu adalah teman sejak kecil. Udach dari sekolah dasar Val dan Xing bersahabat.


Seminggu telah berlalu, selama seminggu ini aku jarang sekali bertemu Val. Paling-paling bertemu beberapa menit dan dia pamit pergi. Katanya sih ada yang sedang dia kerjakan. Setiap aku ketaman pun, yang selalu ku dapati hanya Xing. Setiap janjian dengan Val juga, aku hanya bertemu Xing. Dia hanya bilang maaf padaku melalui sms. Aku bingung kenapa sudah seminggu ini Val menghilang seperti ditelan bumi.


(PARKIRAN)>>>>>>>
>>>>>>

Dret…dret…dret…
Xing…
“Hallo… kenapa Xing” Ucapku
“Emm… ngapain??” Sahutku lagi
“Ada Val?”
“Ada? (tersenyum) okey gw kesana… tunggu yach”Ucapku menutup telpon dan bergegas menuju Café tempat Xing dan Val berada
Pokoknya hari ini  aku harus minta penjelasan dari Val…
Diakan ga bisa seenaknya gini, ninggalin aku tanpa kabar…


(CAFE)>>>>>>>
>>>>>>

“Echi” Sapa Xing
“Val….?” Ucapku tak bisa berbicara apa-apa lagi, hilang sudah semua pertanyaan yang ingin kutanyakan padanya
Val hanya tersenyum dan menarik tanganku menyuruhku duduk.

Kamu kemana aja sih Val?
Aku kangen sama kamu…

“Val... loe kemana aja?”Tanyaku manyun
“(tersenyum) Ada kok…, sekarang yang penting bukan itu okeh… Xing mau ngomong tuch” UCap Val
“Xing? Emmm… loe ngomong apa?”Ucap ku sambil tersenyum kearahnya

“Emm… gw mau ngomong… (menatapku dan  memegang tanganku) Gw… gw mau jujur ama loe, emmm…”Ucap Xing serius
“Ya?” Sahutku kali ini Aku ikut serius,
“Gw sayang ama loe… loe mau jadi cewe gw?” Ucap Xing
“Loe sayang sama gw? Hahahaha (Tawaku pecah) Pasti eloe dech Val yang nyuruh xing , loe mau ngerjain gw kan… Ga mempan tau…” Ucapku pada Val
“Gw ga ada nyuruh dia…” Sahut Val
Ekspresiku pun berubah. Aku melihat kearah Xing, Xing masie menatapku serius.
“Tunggu… Val…, (menatap Val) loe udah tau kalo Xing bakal nembak gw? (menghela nafas) oh… apa ini sudah loe atur dari awal? Loe nyomblangin gw sama Xing?” Tuduhku kesal
Val hanya diam, sedangkan Xing sepertinya kaget dengan sikap dan perkataan ku.
“Val…(menatap Val dan tanpa kusadari airmataku menetes) Val… loe taukan gw sayang sama loe… Loe taukan? Loe sudah bilang ama gw loe tau… Tapi kenapa loe… (menelan ludah) kalo loe emang ga sayang ama gw, dan ga bisa nerima gw… kenapa loe ga bilang ama gw?” Ucapku sambil menangis
Xing Nampak kaget dan sedikit kesal tentunya. Val hanya diam.
“loe pikir, dengan ga nolak gw… dan mencarikan pengganti loe… itu lebih baik? Engga val… ini malah bikin gw sakit…”Ucapku Lagi
“Tunggu, maksud kalian nih apa sih?”Tanya Xing
“Maksud gw.? Gw ga bisa nerima loe, karna gw udach sayang sama orang lain…(menatap Val) tapi kayanya gw udah salah selama ini!!! Val… Loe ga jauh beda sama kaka loe… sama-sama bikin gw patah hati…” Ucapku kesal sambil mengambil tas dan meninggalkan Val dan Xing.
……
Seminggu waktu berlalu, aku tidak pernah ketemu dengan Val lagi. Sedangkan Xing masih sering menghubungiku, entah sekedar menanyakan kabarku atau mengajakku jalan. Aku sendiri selalu mencari alasan untuk menolak ajakan Xing.

(RUMAH)>>>>>>>
>>>>>>

Dut…dut...dut…
*Met malem Chi… met tidur yach… I always love U* Xing
Apa-apaan sih…
Nih anak ga nyadar yach…
Ato udah amnesia…

(SEKOLAH)>>>>>>>
>>>>>>

Seperti biasa, aku menunggu taksi didepan gerbang sekolah. Tiba-tiba sebuah mobil sport merah menghampiriku. Sipemilik mobil pun keluar,
Xing…?
Ngapain sih…
Aku berniat untuk melarikan diri. Tapi terlambat, Xing menarik tanganku.
“Loe apa-apaan sih Xing?” Bentakku sambil berusaha melepaskan tanganku
“Gw bakal ngelepasin tangan loe, asal loe janji sama gw, loe ga bakal kabur…”Ucap Xing sambil menatapku dan mulai melepaskan tanganku
Begitu tanganku terlepas aku langsung kabur. Tapi Xing mengejarku dan berhasil meraih tanganku lagi. Aku terus mencoba melepaskan tanganku.
“Xing… lepasin… ato gw teriak nih…”Ancam ku........................

TO BE CONTINUED


Untuk Yang Terakhir - Sesion 2 #Part5 photo Reviewed by Budi Hery Kiswanto on 1:10 AM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by Coretan Gaptek © 2014 - 2015

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.